Menu Utama
  • Kongsi info dan berita terkini Segamat bersama kami
  • Hantar info dan berita anda melalui emel admin-support@segamat.com.my

Anak-anak kekok diperingkat awal

LABIS – Dua orang anak Mohd. Fahmi yang membantunya mencari buluh lemang mengakui merasa kekok dan hampir patah semangat ketika mula-mula membantu bapa mereka.

Mohamad Hafiz Moh Fahmi, 27, berkata, dia mendapati kerja-kerja menebang dan menarik buluh memerlukan kemahiran dan tenaga yang banyak selain kesabaran yang tinggi.

“Kebanyakan buluh yang ditebang adalah buluh yang muda dan selalunya bahagian hujung atau pucuk buluh tersebut membelit pokok berhampiran membuatkannya ‘melekat’ dan tidak mahu tumbang.

“Bagi mendapatkannya, kami terpaksa memotong bahagian tersebut menggunakan sabit yang diikat pada sebatang galah yang panjang,” katanya ketika ditemui di lokasi dia mengambil buluh baru-baru ini.

Katanya, proses memotong pucuk buluh tersebut bukan sahaja sukar kerana terutama untuk menegakkan galah di kawasan yang banyak pokok dan tumbuhan lain, malah boleh mengundang bahaya jika sabit terjatuh ketika rentapan dilakukan.

Adiknya, Mohamad Haikal Mohd. Fahmi,18, berkata, bukan semua buluh boleh ditebang, sebaliknya hanya buluh yang masih muda sahaja sesuai untuk dijadikan buluh lemang.

Mohamad Hafiz (kanan) dan Mohamad Haikal sedang menyusun buluh yang sudah siap dipotong untuk dibawa keluar dari kawasan hutan.

Menurutnya, buluh yang sudah tua tidak sesuai digunakan kerana ia akan pecah ketika proses membakar lemang selain buluh tersebut selalunya lebih tebal.

Katanya, terdapat dua jenis buluh yang digemari oleh pelanggan iaitu buluh akar dan buluh nipis. Walaupun buluh nipis lebih mudah diambil, tetapi buluh tersebut terdapat banyak miang yang menyebabkan kulit menjadi gatal dan bengkak jika tersentuh.

Sementara itu, seorang pelangan yang hanya mahu dikenali sebagai Zakaria dari Pahang berkata, dia yang menjual lemang setiap kali menjelang hari raya sudah menjadi pelanggan Mohd Fahmi sejak hampir lapan tahun yang lalu.

“Saya suka membeli buluh daripada Fahmi kerana buluh yang dibekalkannya bukan sahaja bersaiz sederhana dimana tidak terlalu besar atau kecil selain buluh jenis buluh akar yang tidak mempunyai miang buluh.

“Selain itu sikapnya yang mudah mesra dan boleh bertolak ansur juga antara faktor saya terus menempah buluh daripadanya dan tidak bercadang untuk beralih angin dengan orang lain”, katanya.

(Visited 357 times, 1 visits today)



« (Artikel Sebelumnya)



Komen

error: